Internet Gratis, Mau…?


Internet Gratis Mauu ? mau dong….Barangkali susah di percaya – sesuatu yang hi-tech seperti Internet bisa diberikan percuma. Tapi kalau kita jeli dan memperhatikan sekeliling kita sebetulnya ada banyak hal yang kita bisa peroleh secara gratisan. Perhatikan televisi siaran swasta, radio siaran, beberapa majalah profesional pun dibagikan gratis, kadang-kadang pager, kadang-kadang handphone, kadang-kadang koran, flyer dari berbagai supermarket banyak sekali media yang dapat kita peroleh secara gratis.

Internet gratis juga bukan sesuatu yang mustahil. Coba perhatikan – sekarang banyak akses e-mail berbasis Web yang diberikan secara gratis, contoh yang sering digunakan seperti hotmail.com, yahoo.com, usa.net, qsl.net dan masih banyak lagi orang yang memberikan servis e-mail gratis. Web juga tidak kalah serunya ada banyak tempat meletakan Web gratisan – seperti geocities.com.

Baiklah mungkin kita di Indonesia biasa dengan e-mail dan Web gratis, bagaimana dengan ISP atau akses ke Internet – sekarang semua harus membayar ke ISP atau menggunakan telkomnet instan. Mungkinkah akses ke ISP jadi gratis? Kalau di dunia sekarang – di Inggris sudah ada akses Internet gratis, FreeNet di Amerika Serikat telah memberikan akses Internet secara gratis sejak tahun 80-an, di Singapore juga tampaknya telah terbentuk ISP yang bisa memberikan akses gratisan.

Kita bisa saja berargumentasi – lha itu kan negara maju. Di Indonesia kalau kita perhatikan ada sesuatu juga yang bisa kita peroleh gratis dari akses Internet. Contoh nyata di Indonesia – sekarang ada Warung Internet yang memberikan soft-drink gratis bagi pengunjungnya … ini awal yang lumayan lah. Artinya bukan mustahil Internet semakin hari semakin murah.

Bagaimana ini semua bisa terjadi? Internet dari sisi informasi-nya tidak berbeda terlalu jauh dengan bisnis media sebetulnya – apakah itu media televisi, media radio, koran / surat kabar. RCTI, ANTV, SCTV, IndoSiar, KOMPAS, Republika, Rase FM, OZ FM semua media sebagian besar hidup-nya dari iklan & bukan dari biaya yang ambil pembaca / pendengar / pemirsa-nya. Semakin banyak pendengar / pembaca-nya dari golongan tertentu – maka semakin mungkin untuk memperoleh iklan yang di arahkan ke golongan pembaca / pemirsa tertentu tersebut.

Hal yang sama terjadi di Internet juga rupanya, semakin banyak orang berkumpul di suatu tempat virtual di Internet semakin mahal tempat tersebut sebagai ajang iklan. Perhatikan hotmail.com, yahoo.com – praktis semua tempat yang banyak di kunjungi orang menjadi tempat paling banyak di pasangi iklan-iklan. Kita bicara disini dalam orde juta-an manusia yang mengakses hotmail.com / yahoo.com. Bagaimana dengan Indonesia tampaknya sekarang yang menikmati pemasukan iklan dalam jumlah besar tidak banyak – minimal kompas.com & detik.com masing-masing berkisar antara seratusan juta / bulan hingga puluhan juta / bulan – semua dari iklan – yah lumayan buat balik modal.

Jadi strategi-nya adalah bagaimana caranya mengumpulkan sebanyak mungkin orang, sukur-sukur kita bisa tahu bagaimana profile orang yang berkumpul itu – nah massa yang berkumpul ini urusannya bisa menghasilkan duit atau bisa juga di arahkan ke kepentingan-kepentingan lain (bisa ekonomi maupun politik) untuk media yang mengumpulkan massa tersebut. Tinggal pandai-pandainya media yang mengumpulkan massa tersebut untuk menjual massa-nya ke penyandang dana yang akan diuntungkan oleh kumpulan massa tersebut.

Bagaimana cara mengumpulkan massa di Internet? Ada banyak cara mengumpulkan massa di Internet. Sebelum itu kita perlu menyimaki keistimewaan internet – yang sangat berbeda dengan media massa / media elektronik lainnya – internet memungkinkan interaksi yang dua arah dan dapat di customize sesuai dengan masing-masing orang. Koran, TV, media massa sifatnya lebih satu arah dan sukar sekali di customize untuk masing-masing pembaca. Nah seni-nya adalah bagaimana caranya kita mengeksplotasi kelebihan Internet yang sifatnya interaktif dua arah dan customize ini untuk mengumpulkan massa yang sebesar-besarnya.

Langkah yang konvensional adalah membuat protal (atau sederhananya pusat informasi) seperti Yahoo sehingga orang berkumpul. Langkah lain adalah mengeksploitasi kemampuan “real-time” internet dengan cara menyajikan berita-berita secepat mungkin hal ini dilakukan oleh kantor berita / surat kabar seperti CNN, detik.com. Tapi semua masih bersifat satu arah hanya mungkin bisa ditambah kemampuan customize.

Bayangkan kalau di tempat orang memperoleh berita / portal tersebut diberikan fasilitas diskusi yang sifatnya interaktif dan dibuat sekat-sekat untuk bidang / isu-isu tertentu … kira-kira seperti talk-show di TV / radio tapi ini di Internet. Tentunya akan lebih menarik lagi karena orang-orang yang tertarik dibidang / isu tertentu tersebut akan berkumpul setiap hari di situ .. hal ini akan menjadi kesempatan emas bagi penyedia layanan informasi / forum diskusi ini untuk menghasilkan devisa dari sponsorship dll.

Dengan cara-cara psikologi massa yang memanfaatkan semaksimal mungkin keuntungan internet yang sifatnya “real-time” dan “interaktif” maka massa dapat dikumpulkan dengan mudah sehingga dapat terjadi proses cross subsidi yang pada akhirnya dapat menguntungkan semua pihak … terutama pihak pengguna internet yang dapat memperoleh sebagian besar informasi yang dibutuhkan secara gratisan.

Tentunya khusus untuk Indonesia, rumusan di atas hanya berlaku jika jumlah pengguna internet yang ada cukup besar. Pendidikan & akses internet bagi pendidikan akan menjadi salah satu kunci yang paling menentukan dari semuanya.

3 Tanggapan

  1. Hihihi, tetep aja ga gratis tuh.

    http://departemen.wordpress.com

  2. Wah,…
    Tapi yang paling bisa kita lakukan menurut saya ada dua hal.
    Yang pertama, adalah dengan mencari provider internet yang murah. Saat ini banyak provider internet yang memasang tarif murah yang unlimited. Tapi bukan unlimited waktunya, maksudnya.. kalau salahsatu provider memasang tarif persomal Rp. 200.000/ bulan dengan akumulasi 50 Gb per bulanya. Saat ini justru banyak kan, yang memakai model unlimited. Yang saya tahu sih perbulanya Rp. 300. rb. Mungkin ada yang 200.000/ bulan. Cari saja..

    Yang kedua, lakukan saja cara yang ditemukan oleh salahsatu orang di JaTim. Yang betul- betul memakai internet secara gratis. Seperti yang diberitakan di TPI. Namun saya masih sangsi apakah cara seperti ini legal. Namun kalau illegal, tapi kok sempat ada workshop untuk membuat alat internet gratis dan itu masuk berita. Bahanya berupa wajan (penangkap sinyal), lempeng alluminium, kabel, pohon, lem tembak (seingat saya) dst..

    Bahkan kakak kelas allumni alma mater saya ada yang berhasil membuat internet gratis dalam jarak jangkauan satu desa.~~^o^
    (Trima Kasih, sorri ya kalau keliatan menggurui)

  3. Oh iya, salam kenal dari saya~ ^o^)/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: